Ada Benjolan Sebesar Kelereng di Pipi Kanan Saya, Setelah Diperiksa Ternyata...

Pipi tampak agak asimetris

Judulnya bikin ingatan melayang pada koran-koran kriminal gak sih? Judul semacam, Maling Jemuran Tertangkap, Giliran Dipukulin Pura-Pura Gila, Makin Dihajarlah atau Keasyikan Main di Rel Sampai Nggak Dengar Suara Kereta Lewat,  Terseret 50Meter, Eh Masih Hidup Tapi.... Hwa, ngarang judul saja sudah ngeri dan ngakak sendiri. Susah juga bikin judul-judul macam koran berdarah-darah gitu :D. 

Tapi benjolan di pipi kanan saya nggak “berdarah-darah” kok. Awalnya terasa kurang lebih sebulan lalu. Di pipi bagian pangkal rahang bawah terasa ada benjolan yang lumayan keras. Kalau dikira-kira ukurannya sebesar kelereng lah. Benjolan itu memang tidak terasa sakit kalau dibiarkan. Nggak ada rasa nyeri atau berdenyut gitu. Kalau diraba agak keras, apalagi ditekan, baru deh terasa sakit. Eh buat aktifitas yang melibatkan pipi, semacam cipika-cipiki juga terasa sakit. Padahal cipika-cipiki mah lembut aja kan, nggak macam ditampar gitu. Eh yang sakit kalau cipika aja sih, kan benjolan ada di kanan.      

Benjolannya memang tak terlalu tampak. Tapi ya tetap kelihatan kalau benar-benar diperhatikan. Pipi kanan-kiri jadi rada asimetris, macem ngemut permen nggak habis-habis #huwaaaa. Dan bagaimanapun ini BENJOLAN! Saya jadi rasa parno deh. Soalnya benjolan yang ini jelas bukan semacam jerawat atau bisul besar. Benjolan ini seperti berasal dari bagian dalam. Memang sih, beberapa bulan lalu saya operasi bedah gigi bungsu. Bisa jadi, benjolan ini ada hubungannya dengan tindakan tersebut. Tapi tetap saja, saya sempat kepikiran yang lain-lain, yang ngeri-ngeri. Kan kalau baca pengalaman orang serius, kanker payudara misalnya, awalnya terasa hanya berupa benjolan kecil jadi dibiarin aja. Begitu periksa, ternyata sudah kanker stadium sekian. Huwaaaa....

Baca : Operasi Gigi Bungsu Ketiga

kalo nggak senyum lebih nampak asimetrisnya :(

 Jadi, langsung meniatkan diri untuk segera periksa. Supaya, sakit apapun itu, bisa segera diketahui dan tidak terlambat penanganannya. Ihiks, langsung teringat pada orang-orang yang sulit menjangkau akses kesehatan karena keterbatasan ekonomi maupun geografis. Masih banyak orang yang saat penyakitnya menunjukkan tanda-tanda awal nggak bisa langsung check kesehatan karena keterbatasan-keterbatasan tadi. Begitu masuk rumah sakit, kondisi sudah parah dan tidak tertangani lagi. Makanya, selalu berharap terus ada perbaikan sistem dan perluasan layanan BPJS Kesehatan. Kalau nggak ada asuransi/jaminan kesehatan lain, BPJS tetap jadi andalan ya kan?

Back to my cheek ^-^

Semingguan sejak terasa adanya benjolan, saya segera ke klinik dokter gigi di daerah Titi Kuning Medan. Idealnya sih saya ke dokter/rumah sakit yang dulu menangani bedah gigi. Tapi rumah sakitnya lumayan jauh dan saya males dengan segala urusan administrasi dan antrean di rumah sakit. Lagipula, saya buka jahitan bedah gigi di klinik tersebut. At least, mereka sudah ada catatan medis saya.

Singkat cerita, dari pemeriksaan visual, tak ada masalah di bagian gigi maupun gusi yang mengarah ke benjolan tersebut. Luka akibat bedah gigi juga sudah sembuh. Tapi jadi ketahuan kalau di pangkal gigi geraham paling belakang juga sudah ada titik-titik kerusakan. Itu pasti karena dulu geraham bungsu nggak segera dibedah.

Untuk memastikan, dokter kasih saya rujukan ke Laboratorium Pramita untuk foto panoramic. Saya  nggak dikasih obat apapun, juga nggak dikenai biaya periksa (di klinik ini memang free kalau hanya periksa –tanpa tindakan/obat).  Beberapa hari kemudian, saya ke Laboratorium Pramita di Jalan Diponegoro. Kalau nggak salah untuk foto panoramic (plus administrasi) kena biaya Rp 260 ribu (pokoknya antara 200-300 ribu). Selanjutnya, saya balik ke dokter lagi buat konsultasi foto. Menurut dokter, nggak ada masalah kalau dilihat dari foto panoramic. Untuk memastikan, saya dirujuk ke dokter spesialis bedah mulut di Jalan Melati (drg Olivia SpBM).

Mesti sore hari untuk periksa ke klinik drg Olivia (kecuali mau ketemu di RS tempat beliau praktik –dan saya sudah males duluan kalau ke RS). Saat saya periksa, hanya ada satu pasien lain yang juga menunggu. Jadi antrenya nggak panjang. Pemeriksaan juga nggak lama karena menurut drg Olivia, nothing to worry dengan benjolan di pipi saya. Beliau menjelaskan, benjolan itu memang dampak dari bedah gigi beberapa waktu lalu. Jadi, pertulangan gigi sedang proses remodelling akibat perlakuan bedah. 

Saya juga nggak dikasih obat apapun. Cuma dipesan supaya jangan kepo dengan si benjolan. Maksudnya si benjolan jangan dipencet-pencet atau tindakan semacamnya-lah. Soalnya, tindakan-tindakan kayak gitu bisa merangsang syaraf di seputar pertulangan yang lagi remodelling tadi. Membersihkan pipi misalnya, ya biasa aja nggak usah keras-keras. Kalau sampai sebulan tetap sakit atau malah makin parah, saya diminta kembali periksa. Eh, jadi inget Elo saat didiagnosa megacolon dulu. Untuk merangsang syaraf di saluran pembuangan, saya hanya perlu melakukan colok dubur yang praktiknya ya cuma kayak mengusap-usap aja. Kayak kalau orang stroke, pijatan di beberapa tempat bisa jadi juga tampak seperti hanya mengusap-usap saja.

Baca : Elo Sakit Hirschprung

Oh ya, berhubung hanya periksa, di klinik drg Olivia juga free. Jadi check-check kemarin itu cuma kena biaya untuk panoramic aja (ongkos-ongkos transportasi lain cerita yaa..). Saat menulis ini sudah sekitar dua minggu dari saya periksa ke drg Olivia. Benjolannya sih masih terasa. Bisa jadi, nantinya malah permanen demikian. Tapi rasa sakit dan asimetrisnya sudah jauh berkurang. Mesti ditekan keras baru terasa sakit. Beda dengan semula yang buat cipiki saja sudah nyeri.

Jadi pengalaman nih buat temen-temen yang mungkin ada rencana untuk bedah gigi bungsu. Bisa jadi beberapa waktu kemudian bakalan ada kejadian seperti yang saya alami. "Bisa jadi" karena memang bisa saja dampaknya berbeda atau malah sama sekali nggak mengalami dampak lanjutan. Seperti saat operasi pertama dulu, saya nggak mengalami yang kayak gini. Yang pasti, semakin berumur usia saat bedah gigi bungsu, makin lama proses penyembuhannya. 

Haha, jadi agak nyesel kenapa dulu nggak segera bedah gigi. Padahal, sudah lebih dari sepuluh tahun lalu saya tahu si gigi bontot ini bakalan bermasalah. Mesti nunggu si gigi sedikit nongol, baru berangkat bedah. Alhasil, gigi depannya sudah ada titik-titik kerusakan dan penyembuhan lebih lama.

Ceritanya sih sudah  preventif, tapi tetap saja rada telat :D

Komentar

  1. Wah, kok jadi serem ya urusan gigi bungsu ini hehehe. Semoga lekas sembuh ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe..tapi lbh serem film horor (kalo buat saya). makasih ya mbak :)

      Hapus
  2. Jadi dilihat 2 minggu lagi ya keadaannya bagaimana? Semoga si benjolan cepat menghilang dan cepat segera pulih kembali. Duh aku baca kata bedah langsung ngeri huhuhu *emak2 penakut :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah2an baik mbak. ini rencana mau ke dokter lagi sih

      Hapus
  3. Wah kalo Ada benjlan memang harus segera ke dokter y MBA ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau benjol semacam jerawat besar sih kita ga worry ya kan mbak

      Hapus
  4. Kenapa ya gigi bungsu sering bermasalah? Apa karena udah tua baru numbuh ya? Punya saya dulu naik sendiri, ampek buat ngomong aja sakiit. Akhirnya dicabut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. punya saya ga bisa tumbuh krn rahangnya sempit mbak. makanya bukan cabut tapi bedah

      Hapus
  5. Duh, nhebayangin bedah gigu kok ngilu. Moga sehat selalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi..iya mbak.habis bedah mmg ngilu. makasih yaaaa

      Hapus
  6. Ngeri2 sedap ya Mbk..dampaknya mungkin beda2 ya Mbk. Semoga lekas sembuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba is.entah ini di saya kok kejadian begini hihi. makasih yaaa

      Hapus
  7. Saya bacanya sambil deg-degan bangettt mbak. Syukurlah kalo gapapa. Sehat selalu yaaa mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat saya, belum final sih mbak. masih mau check lg. soalnya masih sakit hihi.makasih ya mbak :)

      Hapus
  8. Lebih baik melakukan tindakan diawal ya, mba. Dari pada didiamkan malah susah disembuhkan. Setidaknya dengan mencari tahu, jadi paham apa yang harus dilakukan dan gak parnoan. 😁
    Cepet sembuh mba benjolannya 😇

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mb erin. iya mending ASAP ya kan

      Hapus
  9. Nah itu, kalau di kulit ada benjolan atau luka, saya juga suka gregetan. Pengennya dipegang melulu. Kalau sy yang mengalami mungkin bisa gregetan sendiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu..mana dilarang kepo sama dokter, mak chi :)

      Hapus
  10. aku udah deg-degan itu kenapa. Alhamdulillah ga apa-apa ya asal enggak usil buat pencetin si benjolan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini juga blm kelar, jd kok merasa belum plong bener gitu mbak :D

      Hapus
  11. Lekas sembuh ya mba aku jadi ngilu pegang pipi terus bacanya hahaha

    BalasHapus
  12. Alhamdulillah yang penting nggak ada indikasi penyakit ya mba. Aku jadi merasa serem juga awal bacanya, sehat2 yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak. iya mudah2an bkn samthing serious

      Hapus
  13. dulu aku juga telat mengangkat gigi bungsu yg tumbuh asimetris, jadilah dua gigi di samping depannya juga rusak dan kahirnya menyusul harus dicabut ...lebih cepat lbh baik mmg,sayangnya ke dokter gigi malas klo ga terpaksa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mbak. apalagi kalau ga nampak tumbuh dan ga langsung terasa sakit. dibiarin aja dan ternyata telat

      Hapus
  14. aku termasuk yang kutrang perhatian sama gigi nih mba, baca ini jadi cek cek lagi deh. thanks remindernya mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga ga masalah dengan gigi bungsunya mb tika. ga semua orang bermasalah sih..ada yg aman2 saja :)

      Hapus
  15. Gigiku masih belum genap. Kadang agak dagdigdug gara2nya banyak yg cerita giginya tumbuh gak bener jadi harus dicabut. Semoga lekas baikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak jiah. soalnya gigi bungsu belum tentu bisa/mau tumbuh dan bikin masalah

      Hapus
  16. Emang yaa gigi bungsu itu sesuatu, numbuhnya bukin meriang dan emang kudu ati2 yaa kl bermasalah sm si bungsu ini. Alhamdulillah kl ga apa2, sehat selalu mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mb nisa. iya, klo gigi bungsunya muncul lancar jaya itu anugrah deh :)

      Hapus
  17. Kalau dilihat mah serem ya mba, khawatir kenapa2 gitu. Tapi untungnya cuma efek bedah gigi aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah2an demikian sih mbak. soalnya ini msh terasa sakit. mau check lagi

      Hapus
  18. Aku sedikit ngilu bacanya Mak. Secara trauma sama dokter gigi waktu cabut gigi. Makasih infonya

    BalasHapus
  19. Saya nih paling parnoan kalau sudah urusan gigi karena bisa ngerembet kemana-mana, jadi setiap ada yang aneh pasti langsung periksa. Keingetan waktu bagian gigi belakang harus dicabut itu susahnya minta ampun kata dokter, sampai malas makan saya udahannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia mbak chi, dulu bedah yang pertama adl karena sering pusiiiing bgt. rupanya krn gigi

      Hapus
  20. Aku geraham bungsu yang bawah juga tumbuh ga bener mbak, tapi belum sempat untuk konsul ke dokter..

    BalasHapus
  21. Duh saya nih yang selalu bermasalah sama gigi. Moga moga ga papa deh. Soalnya dokter gigi dah bosan lihat wajah saya kayaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, pindah dokter deh mb rahmah :)

      Hapus
  22. Wah, kelainan gigi bungsu bisa menimbulkan efek sampai demikian ya mbaaa... Aku ada nih malahan satu gigi bungsu yangtidak tumbuh sampai sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga numbuh kalau ga masalah ya ga papa mbak. punya saya ga numbuh tp bikin error :D

      Hapus
  23. Wah aku baca judul2 di awal2 bikin mringis duluan. Dan lalu baca tengah2, jadi inget aku menunda nunda operasi ambil gigi bijaksana dan lebih milih nahan sakit gigi kl pas giginya nabrak gusi. Ternyata bisa terjadi kerusakan kl ga segera dicabut ya mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak.kalo sudah nyodok, sela gigi ga tjangkau sama sikat. mungkin hrs pake larutan terus kalau kumur biar terbantu

      Hapus
  24. wah, baru tahu efek samping operasi gigi bungsu bisa sampai begitu yaa, aku sudah operasi dua gigi bungsu bawah, entah yang atas perlu atau gak nih, hehee.. mencegah sakit memang lebih baik yaa mbak, semoga kita sehat selalu aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. haaha..semoga ga perlu mak. bagaimanapun ga enak kan ya bedah gigi hihihi

      Hapus
  25. Aku ada rencana nginlangin gigi bungsu, tapi kok ya maju mundur jelek takut, bingung iya atau enggak
    Baca ini malah makin ngilu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu pilih bedah karena supaya ga ngerusak gigi depannya mak :)

      Hapus
  26. cabut gigi aja aku gak jadi2, ngebiarin giginya copot sendiri :( duh ngebayangin bedah gigi trus cabut jahitan bedah gigi, ngaciiiir ke google (takut tapi penasaran)

    lekas sembuh ya maaak

    BalasHapus
  27. Alhamdulillah ya Mba', kalo nggak papa. Baca judulnya tadi saya sudah pikiran macem2, hehe.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih atas kunjungannya. Mohon tidak meninggalkan link hidup dalam komentar ya :)

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman Menutup Polis Asuransi

Pengalaman Mencairkan Deposito

Pakai Popok Tali Dua Sampai Usia Berapa?