Buku : Catatan Harian EMAK-EMAK Trader

pic by me


Sebenarnya ini tulisan dari bulan lalu. Tapi sebelum selesai, aku keburu didera malas yang akut. Alhasil, file tulisan ini cukup lama jadi penghuni folder draft. Dan sekarang, ketika aku sudah berhasil keluar dari kubangan malas, filenya aku keluarkan lagi. Belum jamuran kok (hihihi, emangnya roti). Cukup dipermak sedikit, bisa deh dipakai diposting (hahaha, emangnya jeans).



Ini adalah salah satu buku yang membuatku berani melangkah nabung saham. (To be honest, aku baru punya dua buku tentang saham sih. Satu lagi “materinya lebih serius dan memang disajikan dengan bahasa yang serius”. Alhasil, aku hanya paham sebagian :D).

Buku ini berjudul Catatan Harian Emak-Emak Trader karya Mrs Linda Lee. Aku beli tahun 2017 di Gramedia Gajah Mada Medan. Di tahun itu sudah bukan terhitung buku baru, karena cetakan pertama terbit tahun 2015.

Bukunya dominan warna merah, mulai dari sampul hingga lembaran-lembaran di dalamnya. Warna favorit Linda yang di foto profil buku itu mengenakan gaun terusan warna merah. Hmmh..jarang-jarang lihat buku-bukan-untuk-anak-anak dengan warna menyala seperti ini. Alih-alih sakit mata, buatku buku ini malah menarik dari segi warna dan desainnya. Buktinya, aku pilih buku ini daripada buku-buku lain tentang saham yang aku lihat pada saat itu.

Iya sih, faktor penentu pilihan bukan semata soal warna dan desain buku. Tapi juga soal isi  dan harga hahaha. Tebal buku hanya 187 halaman dan ukuran panjang lebarnya seperti kebanyakan novel. Tergolong kecil dan ringan jika dibandingkan dengan buku-buku lain tentang finansial. Ringan tak hanya dari ukuran berat. Tapi juga dari bahasa yang dipakai Linda, yakni bahasa sehari-hari. Bukan seperti buku teori saham yang bisa bikin kening berkerut dan mata mengantuk.


Tulisan Linda terbagi dalam bab-bab pendek. Sehingga membacanya seperti mengunyah kepingan-kepingan keripik kentang yang krispi. Comot-comot-comot...dan tau-tau kemasan sudah kosong. Kripiknya abisss.

Cerita Linda mengalir dalam suasana keseharian seorang perempuan. Lebih spesifik lagi keseharian seorang emak-emak. Meski Linda punya asisten rumah tangga (di buku itu namanya Mbak Sugi, entah sekarang masih Mbak Sugi atau sudah ganti), tapi Linda tetap masih mengontrol pekerjaan rumah tangga. Memasak, mengantar-jemput anak sekolah, dan persahabatan dengan teman-teman sesama orangtua murid di sekolah anak adalah beberapa hal yang disinggung dalam buku ini. Cerita kesehariannya berbaur secara halus dengan berbagai istilah tentang saham. Hhhmm...jadinya nggak begitu terasa kalau sedang membaca istilah-istilah saham yang (buatku) masih berat seperti rindunya Dilan #eaaaa.

Linda yang “bergelar” Fibo Princess, adalah seorang ibu dengan dua putera. Di buku ini, Linda bercerita tentang perjalanannya menjadi seorang “emak trader saham.” Meski bergelar Sarjana Ekonomi, pada awalnya, saham tetaplah dunia yang tidak familiar bagi Linda.

Pertama kali nyemplung di dunia saham. Saya bingung sendiri melihat begitu banyak saham yang berderet di OLT (pogram Online Trading). Buseeet... Banyak bener...Mau beli yang mana? Trus beli di harga berapa? Tolooong...Harga segitu apa sudah murah? Atau malah sudah mahal? Jualnya di harga berapa pula? Aduh pusing kepala Barbie (hal 33).


Membaca bagian ini, aku senyum-senyum sendiri. Karena : saya masih di tahap itu!!! Eh seorang Linda Dee ternyata juga mengalami fase “bodoh” itu.
Sebenarnya, sebelum nyemplung ke saham, Linda lebih dulu menjalani trading forex. Tapi dia RUGI!!! Oleh sebab itu, saat suami Linda mendorongnya untuk terjun ke saham, ia merasa RAGU. Mampu nggak yaaa? Bisa nggak yaa? 

Setelah merasa mantap, Linda mengawali perjalanannya di dunia saham dengan mengambil kursus intensif selama tiga bulan. Selanjutnya, Linda tidak berhenti terus menimba ilmu tentang saham dari berbagai sumber. Saat ini, Linda terhitung sebagai salah satu perempuan trader saham yang mumpuni di Indonesia. Ia sering menjadi nara sumber dalam berbagai acara tentang saham.  Aku pernah buka blognya (www.fiboprincess.com), Linda juga sering mengadakan kelas belajar saham secara online.

Ditulis dengan sudut pandang emak-emak, membuat dunia saham terasa niscaya bagiku. Seperti yang pernah aku tulis, aku sempat merasa kalau dunia saham itu maskulin banget. Dunia yang sepenuhnya butuh logika dalam mengambil berbagai keputusan. Tapi, buku ini membantuku mengerti kalau dunia saham tidaklah seperti itu. Memang, buku ini tidak memberikan pengetahuan yang mendalam tentang saham. Bisa dibilang, ini buku pengenalan dasar saham. Tapi, di sisi lain, ini adalah buku motivasi bagi perempuan untuk mengenal saham.

Analogi zaman dulu tentang tugas wanita : sumur, dapur, kasur. Untuk zaman sekarang saya akan menambahkan satu lagi keahlian wanita, yaitu : tradeur :).......Tradeur a.k.a trader. Trader apa? Kalau saya adalah trader saham. (hal 156)


Di buku ini tergambar naik turun emosi Linda selama menekuni trading saham. Bagaimana happy-nya dia saat memperoleh banyak cuan (keuntungan). Sebaliknya, bagaimana dia begitu down saat pasar saham crash. Di detik.com, aku baca kalau Linda pernah bedrest di rumah sakit setelah mengalami kerugian besar.

Yei... level Linda Dee jelas jauuuuh bangeeet di atas sana dibandingkan aku. Aku yang bahkan sudah mengalami stagnasi di masa awal belajar. Ada kalanya aku begitu semangat sampai menghabiskan banyak waktu untuk baca-baca artikel tentang saham (dan tak semuanya aku bisa pahami). Di kala malas (aku izinkan) melanda, aku sama sekali nggak menyentuh apapun itu terkait saham.

Jujur, aku bahkan masih keder dengan istilah trader yang bisa diartikan sebagai seseorang yang aktif melakukan transaksi jual beli. Entah yaa... kelak aku hanya akan sebagai penabung saham atau juga turut menjadi trader saham. Toh dua-duanya baik, dengan segala plus-minusnya. 

Life is full of suprises..Kamu gak akan pernah tahu kemana DIA akan membawamu terbang. Nikmati hembusan anginnya. Nikmati hembusan naik turunnya. Saya percaya kalau DIA akan selalu membawamu terbang ke tempat yang lebih baik (hal 144).

Thanks for sharing your journey in this book, Mrs Linda.



Komentar

  1. salam kenal, mak..
    sama banget.. saya juga lagi mulai blajar saham nih. baru baca dan punya 1 buku tentang saham, penulisnya ellen may. sama2 wanita ya, seperti mrs. linda lee ini.
    pengen segera memulai, tapi asliiii masih bingung melototin tampilan online-tradingnya, hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo mb ofi..hihi buku saya yg satunya ya punya ellen may. Tp itu kan lbh serius. Yg mrs linda bener2 yg krispi :)

      Hapus
  2. Alhamdulillah nemu postingan ini, soalnya saya lagi nyari buku tentang saham tapi bahasanya ringan. Ini malah mewakili status emak-emak segala. Berburu di toko buku online masih ada nggak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mbak...buat pengenalan yg basic banget, asik kok dibacanya. At least jd dasar bahwa saham itu nggak sepenuhnya mengerikan :). Selamat berburuuu:)

      Hapus
  3. Wah, buku bagus nihh mba Lis! :D
    ditunggu yaa update selanjutnya.. ada minat belajar saham juga, kalau memang oke bukunya, mau ikutan beli..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas dinul sih kayaknya uda khatam yg basic ya...lanjut beli yg lebih berat aja hehehe

      Hapus

Posting Komentar

Terima kasih atas kunjungannya. Mohon tidak meninggalkan link hidup dalam komentar ya :)

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman Menutup Polis Asuransi

Pakai Popok Tali Dua Sampai Usia Berapa?