Akhirnya...Bisa Ikutan Pizza Maker Junior



pose dulu sebelum "bikin pizza"

Mungkin karena saat hamil pertama saya ngidam pizza, si Ale jadi suka banget sama makanan Italia ini. Mulai dari pizza restoran, pizza gerobak pinggir jalan, hingga pizza abal-abal bikinan emaknya, dia doyan.  Kalau saya bikin pizza (abal-abal), dia selalu hepi bantu-bantu di dapur. Makanya, saya jadi pengin dia bisa merasakan suasana dapur pizza beneran.


Nah, kalau lagi ke Pizza Hut (PH) Asrama Haji Medan (yang terdekat dari rumah), selalu deh lihat banner promo Pizza Maker Junior (PMJ). Kirain khusus untuk acara ulang tahun. Tapi ketika  tanya sama staf PH, ternyata bebas untuk acara apa saja. Nggak harus untuk perayaan ultah. Tapi, ada minimal jumlah peserta, yakni 10 orang dan umur minimal empat tahun.

pose lengkap nak-anak bareng mak-bapak


Hoho, butuh 10 orang sementara anak cuma dua. Terus, kami juga nggak biasa merayakan ultah dengan mengundang-undang orang. Jadi deh, keinginan buat Ale ikutan PJM saya skip. Mungkin memang bikin pizza-nya harus di rumah aja hahaha.

Tapi memang rezeki anak-anak. Bulan Maret, BJ dapat reward budget makan Dinner For Two (muah muah...makasih Ayaaah). Sempat pilih-pilih retoran, tapi akhirnya  kepikiran buat PMJ. Paket PMJ itu ada dua jenis, @40 ribu untuk paket pizza personal+minum+goodie bag (colouring book dan sertifikat), serta @Rp 52 ribu untuk paket pizza personal+minum+goodie bag+es krim mix 4 fun. Itung-itung, kalau buat 10 anak, budgetnya masih cukup lah.

 
Jadi deh, kontak PH Asrama Haji buat mengatur jadwal. Penginnya pas hari Sabtu 14 April (tanggal merah libur Israj Miraj). Tapi ternyata mereka tidak melayani PJM saat week-end dan tanggal merah karena restoran biasanya ramai. Jadilah waktunya deal Jumat 20 April pukul 14.00. Sempat baca syarat minimal usia peserta adalah empat tahun. Tapi ternyata, Elo yang baru 3.5 tahun sudah bisa ikutan. Sip lah...


dekorasi yang cukup meriah

Genapin kuota 10 orang, tinggal kontak sahabat-sahabat Alelo. Finalnya malah jadi 12 orang. Jadilah 20 April itu kami janjian di PH. Sampai sana on time sih, sebelum pukul 14.00 sudah komplet. Tapi ternyata, siang itu restoran cukup ramai sehingga waktu mulai PJM sedikit molor. Acara dimulai di ruang sebelah kanan yang sudah didekorasi backdrop PJM dan balon-balon. Berhubung waktu sudah mepet, jadi pembukaannya cepat-cepat. 

Semula, saya sempat menduga bakalan ada mini-presentasi tentang pizza. Semacam pizza itu asalnya dari mana, jenis-jenis pizza, gizi dalam pizza...gitu-gitulah. Tapi ternyata nggak ada. Mungkin karena waktu sudah mepet dan pesertanya juga banyak krucil yang sudah nggak sabaran mau ke dapur. Jadi openingnya hanya nyanyi hepi-hepi ala anak TK. Masih cocoklah, kecuali Kak Fanny yang sudah kelas enam, peserta lainnya baru kelas dua bahkan yang lima bocah belum sekolah (Auni, Khalif, Rais, Gohi, Elo).

pakai mopcap dan celemek



cuci tangan pakai sabun

Setelah selesai mengenakan celemek, mop acap (tutup kepala), dan topi kertas, anak-anak langsung beriring masuk dapur PH. Hanya dua pendamping yang diizinkan menemani anak-anak. Di dalam, pertama kali mereka satu persatu cuci tangan menggunakan sabun. Setelahnya, masing-masing harus memakai sarung tangan plastik. Selanjutnya langsung cuzz ke tempat kasih topping.

kasih topping


Lembaran roti pizza-nya sudah disiapkan dalam pan dan anak-anak tinggal kasih campuran topping meat lover. Kalau aslinya sih, bahan-bahan topping terpisah dalam wadah masing-masing. Tapi di PJM ini, beberapa bahan sudah dicampur dalam satu wadah dan anak-anak tinggal menaruhnya di atas roti pizza. Haha, iyalah, tinggi badan dan tangannya pada nggak nyampai buat menjangkau semua wadah-wadah topping. Si bocah-bocah yang kecil itu, berdiri di depan wadah topping saja mesti pakai bancik (ganjalan) kursi.

pose potong pizza


Setelah dikasih topping, pizza langsung dimasukkan oven. Cukup tujuh menit, pizza sudah masak dan anak-anak kembali antre untuk memotong si pizza. Pada sadar kamera banget siiih...nggak lihatin pisau sama pizzanya tapi malah pose...hedeeeeh.


makan-makan


Potong pizza selesai, keluar dapur, kembali ke ruang depan. Duduk di kursi masing-masing dan makan pizza masing-masing (sudah dikasih nama pakai saos). Hmmmmh....enyak enyak enyak... Enyak tapi crowded. Anak-anak....mana tahan sih duduk rapi jali lama-lama. Yang belum habis pizza-nya pun pilih bangkit dari kursi dan main pedang-pedangan balon.


 
mix 4 fun

Mungkin karena heboh yaa, jadi es krim mix 4 fun-nya dibagi begitu saja. Cuma ditawari mau rasa apa, itu pun kami bilang nggak usah ditawari, langsung kasih aja terserah rasa apa. Terbayang kalau anak-anak diminta nge-mix sendiri. Selain mengganggu pengunjung lain, area es krim yang sebelahan sama salad potensial jadi kapal pecah wkwkwkw


Lumayan capek tapi asik. Sampai sekarang pun Aleelo masih ingat keseruannya. Mudah-mudahan, lain waktu bisa seru-seruan bareng lagi dengan tema yang berbeda.


 

Komentar

  1. wah pengalaman yg berharga ya buat si anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bu Tira. masih ingat saja sampe sekarang :)

      Hapus
  2. anakku juga lagi suka masak2 yg kecil...pingin deh nanti ikut....pdhl pizza hut nya juga deket dari rmh

    BalasHapus
    Balasan
    1. andai ga pakai batas minimal, kapan saja bisa ikutan ya mbak :)

      Hapus
  3. Mbak..kok mirip kita, akau pas hamil si mbarep ngidamnya pizza, burger, pizza, burger ..gitu melulu..padahal tinggal di kampung di Langkat hahaha..Pusing bapake nitip sama siapa yang ke Medan kalo pas aku kepengen .
    Jadi deh gedenya, tuh anak suka banget makan begituan dibanding adiknya...hahaha
    Btw, anakku dulu ikut kelas pizza ini juga tapi merk satunya, sama temen-temen TKnya, eh tapi kita enggak boleh masuk dan foto-foto..foto cuma di luar saja..tau cerita dari anaknya saja saya jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. luamayan yang ini dua pendamping boleh maasuk. jd photografer amatiran hahaha..
      wah sama ya mbak dian,..saya ngidam pizza waktu di Karo..mesti ke medan buat belik :D

      Hapus
  4. Hoho anak ku pgn ikutan ky beginian nih, cuma lg cari waktu yg tepat.
    Wah seru yaaa,, anak2 pasti seneng py pengalaman masak piza apa nya sndiri

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih atas kunjungannya. Mohon tidak meninggalkan link hidup dalam komentar ya :)

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman Menutup Polis Asuransi

Pakai Popok Tali Dua Sampai Usia Berapa?

Pengalaman Mencairkan Deposito