Saya Gojek!

Hasil gambar untuk logo gojek
logo gojek-an. pinjam dari SINI
Apa yang langsung terlintas di benak teman-teman kalau menangkap kata "gojek"? Saya tebak jawaban teman-teman adalah : layanan ojek online. Benar nggak tebakan saya? Pasti banyak benarnya #maksa :D

Dari segi bahasa, mungkin ada sebagian teman yang baru kenal kata gojek ya gara-gara si ojek online. Tapiiii, selaku orang Jawa saya sudah lama mengenal kata gojek. Soalnya "gojek" ada dalam kosakata bahasa Jawa yang berarti bercanda dalam bahasa Indonesia. Tukang gojek berarti tukang bercanda. Mungkin ada bahasa suku lain yang juga punya suku kata gojek? Kasih tahu saya kalau ada yaaa :)

Sebelum lebih jauh menulis, saya mau minta maaf dulu sama teman-teman yang bisa jadi (akan) merasa tertipu dengan judul tulisan. Mungkin klik link ini gara-gara mengira saya woman rider di layanan Gojek. Kan beberapa waktu lalu heboh tuh sama berita mbak cantik dan ibu tangguh pengemudi Gojek. Walau berita tentang mbak cantik ternyata nggak bener ya. He he he...maaf ya temans....judul tulisan dan juga gambar di atas kan gojek (dalam bahasa Jawa).


Walau tak gojek sepenuhnya siiih. Soalnya saya memang tukang ojek. Hanya saja, saya tak mengangkut penumpang umum. Saya adalah tukang ojek private buat si bocah kecil Al yang mulai tahun kemarin masuk Taman Kanak-Kanak.  Jadi di tulisan ini saya mau sharing aja aktifitas saya sebagai emak-ojek.

Halaaah...bilang aja emak-yang-antar-jemput-anak-sekolah-pakai-sepeda-motor. Hehehehe, kan lagi gojek (bercanda)....#ambil tameng #mana tau ada yang lempar bola kertas ^-^

Di semester pertama, Al ikut fasilitas antar-jemput. Emaknya enak... di rumah saja sama El. Tinggal siap-siapin keperluan pagi hari. Lalu siangnya tunggu saja si Al di rumah. Sayang sekali, karena sebuah masalah, fasilitas antar jemput di sekolah Al tak bisa lanjut di semester kedua. Mau tak mau, episode jadi emak-ojek harus tayang mulai nih...

Rempong yaa...(photo by Lexto Napitupulu)
Eh masih bersyukur, saya hanya perlu menjemput Al (kecuali kasus khusus). Berangkatnya, Al nebeng ibu Kepala Sekolah yang nganter anaknya sekolah. Sekolah anak ibu Kepsek ada di depan tempat tinggal kami. Jadi deh pagi-pagi nggak perlu ribet antar Al. Sudah ada tebengan yang free dan terpercaya. Ditambah-tambahkan berkat-Nya ya Mom Kepsek ^-^

Saya hanya perlu jemput Al.  Jarak terdekat bisa ditempuh dengan waktu kurang lebih sepuluh menit. Kalau pakai angkot bisa dua-tiga kali lipat waktunya. Selain jalurnya muter, juga mesti berhenti-berhenti menaik-turunkan penumpang. Plus saya mesti jalan dari rumah ke tempat naik angkot (kurang lebih 5 menit), lalu jalan lagi dari titik turun angkot ke sekolah Al (juga sekitar 5 menit). Bisa juga sih sambung naik angkot lagi. Tapi tanggung banget jaraknya. Rugi bayar untuk jarak sedekat itu #emak irit (atau pelit?). Minggu pertama Al sekolah, masih saya temani dan saya pulang-pergi naik angkot. Hadeeh...malah capek.

Oleh sebab itu, ketika fasilitas antar-jemput stop, saya memutuskan naik sepeda motor.  Suami khawatir. Jelasss...karena setiap jemput Al saya juga bawa El. Mau bagaimana lagi, tak ada orang di rumah yang bisa jaga El. Memang sih tetangga sebelah bersedia kalau saya titipi El. Tapi bocah 1 tahun 4 bulan ini lagi usil-usilnya. Nggak tahan lama digendong sementara si Uwak tetangga punya kedai jajanan buat anak sekolah. Waktunya jemput Al bertepatan dengan waktunya kedai ramai karena jam istirahat anak sekolah. Kalau sekali-sekali nitip sih nggak apa-apa. Tapi kalau tiap hari, saya sungkan deh.
Sudah gitu, jam-jam itu adalah waktu bobo si El. Kalau nunggu El bangun, Al pasti jadi manyun. Kelamaan nunggu. Jadi deh, El lagi mulai tidur,  saya gendong buat ngojek si Al.

Iyaaa... sadaar sesadar-sadarnya kalau sepeda motor bukan moda yang aman. Apalagi buat bawa anak-anak. Tapiiii...tapiii... gimana lah, beli mobil pribadi belum bisa jadi prioritas kami.  Semoga jauh-jauh deh yang namanya kecelakaan. Walau dikata sudah lancar berkendara, bahkan dulu sudah biasa jelajah jarak antar-kota, bawa anak kecil rasanya beda. Tanggung jawab safety ridingnya lebih berat. Walau jarak dekat sekalipun. Habisnya ada lewat pasar dan terminal. Jalur padat!

Untuk keamanan dan kenyamanan berkendara bersama anak, saya menerapkan hal-hal berikut :

  1. Berdoa, mohon selamat dijauhkan dari kecelakaan. Mungkin terdengar sok-religius. Tapi ini saya tempatkan di poin pertama karena buat saya memang ini yang utama. Bawa anak ini lhooo...dua pula. Beda kalau sama bawa badan sendiri.
  2. Memastikan sepeda motor dalam keadaan baik. He he, saya nggak ngerti mesin sih. Tapi intinya kalau ada yang terasa nggak beres, lansung deh lapor pak suami. Biar dicek, bisa dibereskan sendiri atau perlu ke bengkel. Oli jangan sampai telat ganti dan  tangki bensin jangan sampai nggak isi. Sudah bawa anak...macet pula di jalan. Ribet dobel deh ^-^
  3. Bawa surat kendaraan, yakni SIM dan STNK. Kalau BPKB sih nggak usah hahaha. Saya tetap bawa walau jalur ke sekolah Al tak pernah tampak ada polisi lalu lintas. Mana tahu tiba-tiba ada urusan mesti ke jalur kota yang mana ada polantas? Bawa surat-surat bukan karena polantas ^-^
  4. Bawa HP dan uang secukupnya. Buat jaga-jaga kalau perlu komunikasi mendadak atau belanja.
  5. Pakai baju yang safe buat sendiri dan anak. Setidaknya baju lengkap dan sopan. Berhubung jarak dekat, saya nggak pakai masker dan sarung tangan segala sih. Tapi saya wajib pakai helm buat saya maupun Al. Sayangnya belum ada helm ukuran SSS buat El. Buat dia saya pakaian jaket, topi, celana panjang, dan sepatu buat mengurangi risiko terpaan angin. Yeaaa memang dua puluh menit doang pulang-pergi. Tapi si El kan masih keciiiiil.
  6. Pakai gendongan yang nyaman dan aman. Nah soal ini saya malah merasa cocok dengan gendongan jarik. Punya gendongan model sling maupun model kanguru. Tapi kok rasanya lebih erat dan kuat pakai jarik. Asal disimpul beberapa kali di pundak, rasanya El melekat kuat. Pegel sih...tapi kan cuma sebentar. Gendongan kanguru memang enak di pundak tapi karena kainnya elastis, rasanya bahaya tiap El bergerak-gerak. Oia..pernah sih pengin beli alat bonceng bocah yang bisa ditaruh di belakang itu. Kan bisa tuh buat si Al. Tapi pikir di pikir kok ribet bongkar pasangnya. Punya alat boncengnya tapi nggak dipasang :D
  7. Safe riding. Ini pentiiiiing banget. Apalagi emak-emak tuh punya stereotype ngawur di jalan raya. Ya sebisa mungkin saya berkendara dengan tertib. Slow, nggak pernah over 40 km per jam. Nggak nyalip kalau tak memungkinkan. Selalu ingat on-offkan lampu sign.
Gitu sih sharing saya soal berkendara dengan anak. Poin-poin di atas enggak gojek yaaa ^-^

Komentar

  1. Saya ini lho mba, masih takut naik sepeda motor. Suka gemes sama diri sendiri. Masa kalah sama anak kecil yang sudah pada lancar naik motor.
    Semoga Mba Lis, selalu selamat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasiiiiih banget doanya ya mbak...harus banyak doa dan didoakan. Soalnta kira udah safe riding..belum tentu orang lain. Saya jg gemes urusan nyetir mbak..uda kursus tp belum bisa juga. Kalah sama ponakan yg baru kelas 2 smp he2

      Hapus
  2. Saya juga gitu, Mbak. Apalagi sejak ada Rebecca. :D Ke mana-mana sama keluarga ditemani dia. Tetep memperhatikan keamanan dan kenyamanan dalam berkendara, itu yang penting.

    BalasHapus
  3. iya mbak nisa..setuju!
    terima kasih ya sudah berkunjung :)

    BalasHapus
  4. Waduh Mbak. Hati2 yaaa. Saya tuh nyetir mobil. Jadi suka ngeri liat ibu2 nyetir motor sambil gendong anak. Apalagi ada yg mbonceng juga di belakang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trimakasih mbak Tri. Mudah2an bisa ganti moda nih mbak :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman Menutup Polis Asuransi

Pakai Popok Tali Dua Sampai Usia Berapa?