Tips Makan Snack Saat Social Distancing

Hayoo..telurnya di manaaa?


Warning : ini tips receh banget nget nget.  Dari judulnya saja sudah....ini apa’an seeeeh? Makan snack saja perlu pakai tips hehehe. Tapi sah-sah saja dong buat update blog haha. Lagipula, buat saya tips ini so far terbukti berfaedah. Jadi, mana tahu ada manfaatnya juga bagi sidang pembaca (ahahaa...berasa aneh pakai istilah sidang pembaca).

Tips receh tapi bisa menciptakan keriangan. Riang, situasi yang secara umum berkurang drastis sejak pandemi Covid-19 ini. Pada orang-orang dewasa sudah jelas sih ya... Social distancing bikin gabut. Di anak-anak, kegabutannya mungkin nggak segawat orang dewasa. Ya kan, mereka belum mikir kerjaan, keuangan, dan lain sebagainya. Tapi pandemi bikin mereka nggak bisa leluasa main di luar seperti sebelumnya. Jadi melakukan aktifitas yang bikin mereka tetap hepi itu penting banget.


Oh ya, tips ini juga bisa untuk mengontrol hasrat mengunyah pada anak-anak lho. Eh, kenapa hasrat mengunyah Ale Elo perlu dikontrol? Memangnya mereka obesitas? Enggak sih. Masalahnya, kalau nggak diatur, mereka maunya makan snack (jajan) melulu. Dampaknya jadi malas makanan utama. Nggak bagus kan? Manfaat lainnya, #emakirit bisa mengurangi beli jajanπŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Berawal dari Paskah tahun ini yang nggak bisa dirayakan di gereja seperti biasanya. Lha bagaimana mau merayakan dalam ibadah bersama, wong gereja-nya “libur” seperti anjuran pemerintah. Semua kegiatan ibadah dilakukan di rumah masing-masing. Padahal, Jumat-Sabtu sebelum Paskah, gereja kami sudah berencana untuk retreat keluarga di Sidebuk-debuk Berastagi. Sudah menyusun rencana, sudah bayar uang muka penginapan.... tapi harus batal karena pandemi Covid-19.

Tepat hari Minggu Paskah, kami bertiga di rumah saja (BJ di Makasar sejak Februari). Merayakan Paskah dengan telur memang nggak ada dasar Alkitabiahnya. Tapi Paskah identik dengan telur ya kan? Tetap ada pesan baik yang bisa diajarkan ke bocah-bocah. Dalam chat WA Sabtu malam, BJ mengingatkan saya untuk rebus telur buat bocils.  

Minggu pagi, dengan magic.com, saya masak nasi sekaligus merebus telur. Setelah anak-anak bangun, tanpa mereka tahu, saya menyembunyikan enam butir telur di teras. Acara mencari telur yang minimalis dari segi peserta, jumlah telur, maupun area pencarian. Tapi ternyata seru juga ... Menyembunyikan dan mencari telurnya sampai diulang enam kali. Ganti-gantian, siapa yang menyembunyikan dan siapa yang mencari hahaha.

dapat telurnyaaaa


Hari selanjutnya...

Ale-Elo rikues supaya snack-nya juga disembunyikan macam telur Paskah. Selain seru, ternyata anak-anak jadi nggak terlalu fokus sama keinginan makan snack-nya. Perhatian mereka sebagian sudah teralihkan  ke upaya pencariannya.

Di mana ya jajan-nya???

Horee ketemu satu!!

Mission complete πŸ’ͺπŸ’ͺ


Bersyukur, sampai hari ini mereka belum bosan. Kalau nanti bosan, waktunya ganti cara.

Btw, selain terinspirasi dari Paskah, saya lakukan ini karena inspirasi lainnya. Saya baca di Quora, cerita tentang seorang anak yang datang ke studio tato (saya lupa, si anak disebutin apa enggak umurnya). Ia minta ditato sebuah gambar yang menurut si seniman tato : gambar apa sih ini, nggak jelas banget.

Ternyata, ada cerita menyentuh di balik itu. Gambar itu adalah peta yang baru dimulai. Papa-anak ini punya tradisi : setiap si anak ulang tahun, sang papa selalu memberi hadiah dengan permainan ala-ala mencari harta karun. Sang papa akan membuat peta, lalu si anak harus menyelusuri peta itu untuk mendapatkan kadonya. Apakah papa yang kurang kerjaan? Tergantung cara memandangnya ya kan? Kalau buat saya, ini papa yang keren bangettt ini.

Suatu hari menjelang ulang tahun anaknya, si papa kembali membuat peta. Sayang sekali, saat peta tersebut baru mulai, sang papa meninggal mendadak. Si anak begitu sedih dan ingin mengawetkan kenangan terhadap ayahnya dengan sebuah tato peta sang ayah. Peta yang tak pernah usai.

Duuh, saya mengawali tulisan ini dengan tawa, tapi mengakhiri dengan sedih.

35 komentar:

  1. jadi tips makan snacknya apa, Mba? hahahaha.. tapi seru baca cerita paskahnya keluarga Mba Lisdha. Kadang agama itu sudah mengatur suatu hal hingga menyenangkan ke anak-anak ya, bukan dewasa aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belajar mengajarkan spiritualitas dengan fun sih sebenernya mbak...:)

      Hapus
  2. HAhhaaaa..bener kreatif yaa, snacknya disembunyiin.
    jadi lama buat nyarinya dimana, semmacam main petak umpeet.
    Ahh, seru nih anak2.
    Bisa juga dicoba ah, buat buibu biar ga ngemiil molooo.

    BalasHapus
  3. Ngebayangin anak2 nyari snack kayak cari harta karun itu seruuuuu :D Biar nambah gerakan juga ya di rumah jadi sekalian olahraga ringan hihihihihi :) Mamahnya juga bikin kepo anak2 nih. Kalau ketemu makanannya, pasti pada ngakak yach hehehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kalo nggak ketemu juga, terus minta clue :)

      Hapus
  4. seruu.. tapi bagi yang kurang suka makan telor rebus mungkin bisa diganti dgn snack lain ya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. telur rebusnya pas paskah aja sih mbak Mol :)

      Hapus
  5. Kreatif Mba, saya gak kepikiran bikin cara begini.

    BalasHapus
  6. Seru banget ya ini jadi semacam main games juga mencari snack di rumah. Selain itu anak-anak juga happy di rumah karena ada cara main baru juga nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. selingan game Free Fire Mba Chie hahaha

      Hapus
  7. Hahaha bener mba. Makan snack itu perlu di atur. Kalau nggak kita dan anak-anak kita ntar ngemil mulu terus akhirnya jadi males makan menu utama. Kalau udah males makan menu utama ntar kebutuhan gizi seimbang jadi nggak terpenuhi ya. Makannya makan snack aja kita perlu tips ya 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia mba yen...perlu mikir tips and triknya

      Hapus
  8. bisa dijadiin cara seru buat sekalian quality time meski di rumah aja ya mba. anak-anak kan suka ngemil biasanya

    BalasHapus
  9. Seru juga, nih. Jadi anak juga tetap aktif bergerak. Gak hanya mager dan makan camilan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kalau anak2 udah remaja, masih seru nggak ya? hahaha

      Hapus
  10. Hahaha, seru banget ya... Mencari snack ala-ala berburu telur paskah...
    Saya juga pas minggu terakhir sebelum belajar jarak jauh, temen-temen anak saya nginep di rumah, salah satu kegiatannya berburu harta karun ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. keknya memag jd lebih menantang ya mbak :). berasa kapten Jack Sparrow

      Hapus
  11. Terbayang wajah Ale-Elo yang kepo pas cari telur.
    Anak-anak pun jadi bergerak ya.
    Hitung-hitung olah raga.
    Mak Lis mah kreatif yak!

    Setuju, kisah penutupnya, bikin terharu

    BalasHapus
  12. Iya nih jadi seru kalo ngasih hadiahnya seperti petualangan gini ya. Bukan semata wujud hadiahnya tapi keseruan nyari sampai ketemu itu udah jadi kegiatan selama di rumah aja

    BalasHapus
  13. Lucu ih. Dapat Snack tapi nyarinya kaya harta Karun. Kapan-kapan bisa dicoba ini. Kalau aku ngasih jajan atau hadiah biasanya bocah-bocah kudu ngelakuin sesuatu dulu. Misal ngerjain pekerjaan rumah sendiri kaya nyapu atau cuci piring

    BalasHapus
  14. Aku seneng banget kalau anak-anak hobi makan. Karena anak-anakku napsu makannya biasa aja.
    Huhuu... Kalau mau camilan, paling banter bikin roti bakar.
    Memang hidup itu sawang-sinawang yaah...

    Tapi idenya mencari ini bisa diganti benda lain yaa..
    kaya hadiah karena beres mengerjakan tugas sebagai reward, dll.

    BalasHapus
  15. Syukurlah, tetap bisa dimaknai hari besarnya meskipun di rumah ya, Mbak.
    Jadi gimana planning-nya dalam kondisi begini? Apa boleh buat ya Mbak, seharusnya bisa berkumpul dengan pak suami tapi malah masih harus terpisah.

    BalasHapus
  16. Asik dan seruuu banget ya Mba
    Sepertinya bisa nih, ditiru oleh keluarga yg punya anak2 kecil

    BalasHapus
  17. Ahahha lucuu seru, aku jd kepikiran nih mau ngajakin anakku main2 kyk gini, jd kyk nyari harta karun gtu ya. Kalau bis a sekalian kasi clue2 buat dibaca yaa atau kasi peta2an :D

    BalasHapus
  18. Nggak ya kita harus punya banyak stok untuk bisa membuat mereka tidak bosan karena kabarnya korona Ini kalau untuk Indonesia bakalan lama tapi aku nggak tahu juga Semoga kita semua bisa bersatu melawan korona dan ia segera pergi

    BalasHapus
  19. Kisah di akhir tulisan bikin nyesek ya. Tapi btw anyway memang keren banget si bapak itu membuat peta buat anaknya. Ini melatih kecerdasan motorik dan juga otak si anak.

    BalasHapus
  20. Ih seru, berburu telur paskah. Ntar abis tuh makan bareng2 ya. atau malah langsung dimakan pas ketemu?

    BalasHapus
  21. seru deh. kalau cari2 dikasih petunjuk mirip detektif gitu juga asyik yaaa. anak2 bakal semangat deh, makin kompak juga

    BalasHapus
  22. Seru ya Mbak, bisa main dengan anak-anak. Mereka juga jadi menikmati dengan permainannya. Bisa meningkatkan ikatan anatara orang tua dan anak

    BalasHapus
  23. Sejak di rumah aja, anak-anakku juga diatur banget makan snack, biar sehat dan juga enggak bosan. Sebagai ibu kita emang perlu kreatif ya mencari cara.

    BalasHapus
  24. wah ide bagus nih mba, sekalian bisa ajak anak2 main yaa. gak hanya sekedar makan snack sambil nonton hehe

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya. Mohon tidak meninggalkan link hidup dalam komentar ya :)