Review Boncengan Sepeda Motor Begver

pic by @sarahpaulinetobing yang boru cantiknya ikut nampang foto


Sudah semingguan ini ada yang jelas beda terpampang nyata pada kereta Honda Revo merahku. Haha, ini Medan bah! Di sini, sepeda motor disebutnya kereta (tanpa api ya...catet! :P).  Kalau di tempat lain, kereta jalannya di rel. Beda di Medan, kereta lalu lalang di jalanan aspal. Nah, si kereta Revo merah ini jadi beda dengan yang lainnya karena di bagian belakang dipasangi boncengan anak.


FYI, aku tu anggota kaum emak-ojek yang saban hari sekolah mesti antar jemput anak pakai sepeda motor a.k.a kereta. Tahun ini, Ale kelas empat SD sementara Elo baru masuk TK A. Keduanya satu sekolah, jadi antar jemputnya sekalian ke/dari satu lokasi. Berdasarkan GPS ojek online, jarak tempuh dari rumah kami ke sekolah sekitar 8 kilometer. Jarak yang cukup untuk membuat dua bocah itu tertidur dalam perjalanan pulang (kalau pagi pas berangkat kan mata masih seger).

Tidur di perjalanan, itulah masalahnya. Ya kan, sepeda motor itu pada dasarnya memang bukan alat transportasi yang aman buat anak-anak. Apalagi kalau mereka mengantuk.  Kenapa nggak pakai mobil? Ya karena memang belum punya mobil sendiri hihihi. Tapi, kalaupun mobil kantor lagi di rumah karena BJ nggak pakai, toh aku tetap nggak bisa menggunakannya. Di kantor BJ, istri bisa  pakai mobil kantor asal memenuhi syarat dan ketentuan. Masalahnya, syarat utamanya saja aku belum bisa. Yakni aku belum bisa menyetir wkwkwkwk.

Jadi, solusi yang paling mungkin memang melengkapi sepeda motor dengan boncengan. Nah, boncengan belakang ini adalah boncengan ketiga yang terpasang pada si Merah. Pertama adalah boncengan depan yang dipasang ketika Elo sekitar usia tiga tahun. Boncengan bermotif Robocar Poli dari besi tipis yang pemasangan perlu mur dan baut (semi permanen). Beberapa bulan lalu, boncengan ini kami lepas karena Elo makin berat. Klaim penjualnya, boncengan depan itu mampu menahan berat hingga sekitar 25 kilogram. Tapi ketika Elo menjelang 20 kg, boncengannya sudah terasa overload.

dulu, boncengan pertama adalah sejenis ini


Jadi, si Robocar Poli kami kasihkan ke teman yang lalu di-las ke sepedanya. Sebagai ganti, aku membeli boncengan depan yang bisa bongkar pasang tiap kali pakai. Nggak perlu pakai mur dan baut. Praktis banget. Tapi memang, dalamnya terbuat dari kayu. Jadi aku sempat ragu akan kekuatannya. Tahan berapa lama ya? Ternyata, sampai sekarang kondisinya masih bagus dan kuat.
Nah, sebelum datang si boncengan belakang, Elo sudah pasti di depan. Karena dia nyaris selalu tidur dalam perjalanan, aku sampai bawa bantal loh :D. Bantalnya ditaruh di dashboard motor dan jadi sandaran kepala saat dia tertidur. Acem hotel berjalan dah, LOL. (Sadar sih, ini sama sekali bukan cara yang ideal untuk transportasi anak, tapi.....)

Elo tidur sih sebenernya no problem buatku. Dengan posisi dan ukuran tubuhnya, aku merasa masih cukup stabil berkendara. Tapi kalau Ale juga ikutan ngantuk? Duuh ini yang bahaya banget. Aku kan nggak bisa berbagi tangan, satu di gas – satu jagain dia (apalagi di depan ada Elo). Kalo saran BJ sih praktis : naik taksi online aja. Jadi pagi antar pakai kereta lalu pulang. Siangnya aku berangkat jemput pakai ojol, trus pulangnya naik taksol. Hihihi, memang sungguh sangat praktis. Tapi juga penggerus anggaran bulanan yang amat taktis. Sekian puluh ribu dikali sekian hari... keluarlah angka yang bisa bikin meringis.

Sempat terpikir untuk beli pengaman berupa sabuk boncengan. Kan banyak tuh dijual di lapak-lapak online. Tapi ngebayangin mesti pasang tiap kali dia ngantuk, rasanya kok ribet. Sampai kemudian, ketika aku posting cerita sebagai emak-ojek itu di FB, seorang teman kasih foto boncengan belakang. Jenis boncengan ini sepertinya jarang ada di marketplace deh (atau aku-nya yang kurang banyak aplikasi marketplace hehehe).Rasanya, duluuu banget aku pernah lihat boncengan itu. Namun, aku merasa kegedean, jadi nggak tertarik beli. Sekarang, beda kondisi. Pertimbangannya sudah bukan lagi soal preferensi melainkan safety.

Aku browsing dan ketemu web toko online-nya. Lokasinya lumayan jauh : Jogja...bakalan nampol nih ongkirnya hahaha. Harga boncengannya juga lumayan mengurangi saldo rekening :D. Biar nggak melulu itungan matematis, mesti dikomparasikan dengan keamanan dan kenyamanan bocah.




Singkat cerita, si paket sampai di rumah. Begitu dibuka, loh kok ada label Vario di kemasan plastiknya. Duuuh, was-was keliru barang. Kan ribet mesti kirim balik segala. Iya kalau pihak penjual mau mengakui kesalahannya dan menanggung biaya akibat kesalahan kirim itu.  Kalau tidak? Tapi rupanya label Vario itu bukan masalah (lah, ngapain juga mesti terpasang di situ, kan mending dilepas aja biar nggak bikin bingung :D). Boncengannya bisa dipasang di sepeda motorku.

Seharusnya memasangnya enggak ribet karena sudah ada step by step guidance. Tapi, waktu itu BJ agak terkendala mencopot mur dan baut di bagian dalam jok motor yang sangat keras terpasang. Berbagai kunci inggris yang ada di rumah nggak mampu mencopot mur dan baut tersebut. Sampai BJ bela-belain beli kunci ring pas untuk keperluan itu.  Setelah sekian usaha, akhirnya boncengan belakang terpasang juga. Plok plok plok deh untuk kerja keras ayah buat the bocils.

Ale Elo jelas langsung excited. Nggak sabar nunggu sampai hari berangkat sekolah, sore itu juga langsung muterin jalan seputaran rumah untuk menjajal si boncengan. Bentuk dan ukurannya yang gede memang membuat kami selalu terlihat beda di jalanan. Beberapa kali sampai ada sesama pengendara yang mepetin buat tanya “beli di mana?” wkwkwk. Kalo aku pribadi sih rasanya jadi mirip-mirip pengantar Pizza Hut karena warna merahnya, LOL.

So far, berikut review-ku setelah menggunakannya sementara waktu :

Oke-nya :

  • Rangkanya kokoh dan kuat, no worry meski sandaran terpasang di bagian “ekor” motor. 
  • Pelapis rangka besi cukup tebal sehingga anak nyaman saat bersandar.
  • Desainnya cantik, juga bisa pilih warna cover sandaran biar match sama warna motor.
  • Dilengkapi sabuk pengaman yang sekaligus jadi penahan angin ke bagian dada anak.
  • Tidak masalah jika mau mengisi bensin, tinggal buka jok seperti biasa


Kurang oke-nya :

  • Ukuran besar sehingga menarik perhatian orang (nggak selalu nyaman sih dilihatin orang :D)
  • Motor tak lagi bisa untuk membonceng orang berbadan besar. Kadang, kami suka berempat sempit-sempitan naik motor ketika pergi jarak dekat. Setelah dipasang boncengan ini, jadi nggak bisa lagi deh.


Lucunya, beli boncengan ini kan buat Ale. Eh setelah dipasang, justru si adek yang mendominasi :D (*)




53 komentar:

  1. Keren kali bah, kok jadi kereta untuk para sultan yaa, yang dibonceng mah selow sampe senderan gitu, yang bawak merinding juga

    eh, mampir juga ya je tulisan awak hari kedua di 7haringeblog
    aizeindra.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak sultan siih hahaha.... huhuhu maaaf belum BW balik. Menyusullll yaaaak...

      Hapus
  2. Wkwkwk.. mas Ale sing sabar ya kalau dek elo yg jadi menguasai. bungsu ma gitu 😂 Jadi nyantai ya bun yang duduk di belakang. plus lebih safety.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ummi..biasa yang kedua ini memang gituuuu. hihihi

      Hapus
  3. Belakangnya bisa sekalian ditambah box lag tuh naruh barang-barang

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk..ide bagusss bang, tapi pasti berasa lebih "aneh" lagi deh hehehe

      Hapus
  4. Wah, aman kalau begini ya. ANaknya pun jadi merasa nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. setidaknya lebih aman daripada enggak dipasang ya kan mbak wid

      Hapus
  5. wah jadi tenang deh bonceng si kecil pakai ini. emang keliatannya gede n menarik perhatian ya. gppa yang penting keren :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mengalihkan rasa aneh menjadi rasa keren ya mbak in hahaha

      Hapus
  6. waah kalau gini jd aman. soalnya ada senderan yg bs bantu jaga pegangin anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan ada seatbletnya juga mak..jd tertidur pun tetap di posisi

      Hapus
  7. Ooh kalo di Medan sepeda motor disebut kereta ya hehe.
    Kalo bonceng anak, memang yang bikin khawatir itu kalau anak tertidur saat perjalanan, jadi was-was. Dengan adanya boncengan tambahan ini perjalanan akan lebih nyaman dan aman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak lianny..kereta tapi nggak pakai api hihihi

      Hapus
  8. Anak nyaman jadinya ya di belakang, dan kita ga takut bawa dia .. eh tau gak sih, sebenernya motor itu kapasitasnya cuman buat 2 orang? WKWKWKWKWKKKKK... stop boncengan ber 3- 4 ah, kasihan anaknya, aku ngalah loh satu pake Grab aja, tidak seberapa dibandingkan keselamatan juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi..sadar banget sih sebenernya mak tanti. Tapiiiii...... (ihiks)

      Hapus
  9. Dlu aku tuh sempat deg2an mba pas anak masih kecil trus membonceng anak kecil. Tapi kalau pakai ini jadinya aman dan nyaman ya mba. Mantap nih boncengannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. relatif aman bund..setidaknya daripada lah hahaha

      Hapus
  10. Mantab peralatannya. Aku sering takut kalo ngeliat anak kecil boncengan bapaknya di depan. Takut gak aman. Lain kali aku saranin mereka pake kursi ini aja biar aman

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau bapak-bapak, kok kayak lebih yakin ya dengan satu tangan pegang stang satu lagi pegang anak..aku nggak berani gitu

      Hapus
  11. Oalah aku jadi inget dulu anakku seumur gitu bawa jarik gendong kemana-mana (persis mbah Surip kwkwk)
    Jadi aku ikat mereka di pinggangku. Duh berasa bangets kuatirnya.
    Untuk ke sekolah cuma 2 km. Tapi ya gitu deh enggak nyaman juga kan ya.
    Beneran beruntung emak jaman kini ada boncengan bocah macam ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. pernah juga ngerasain yg gitu mbak dian hahahahah...sampai akhirnya pilih yng ini

      Hapus
  12. Aku termasuk orang yang suka lihatin kalau ada yang jarang dipake orang di jalan mbak, hahaha. Kalau ada mbak didekat aku pasti aku perhatiin deh.

    Tapi kelihatannya emang safety banget ya mbak buat antar jemput anak. Jadi gak khawatir lagi di jalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi...kalau diperhatiin sesama ibuk2 #akurapopo..skalian sharing kalo ditanya hahahah

      Hapus
  13. aman ya boncengan sepeda motor sama anak menggunakan motor BegVer. jadi inget tahun 2016 anakku seminggu sekali bolak balik Bandung naik motor sama bapaknya. Karena dulu sempet long distance kami hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang sudah nggak long distance lagi ya mbak andiyani hehehe

      Hapus
  14. Iyaa harus ada peralatan kayak gini ya biar aman kalau boncengan motor gitu ya kak.. Aku jg masi sering naik motor sama

    BalasHapus
    Balasan
    1. soalnya tidur itu sih mbak..kalau nggak tidur aman-aman aja mereka

      Hapus
  15. Waah jadi aman ya, Mak kalau ketiduran ga khawatir lagi. Ada penjaganya plus seatbelt gitu ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak..seatbeltnya membantu banget

      Hapus
  16. Boncengan gini lebih aman yah apalagi pas anak ngantuk, jadi ada penopangnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak..karena ribet banget kalo mereka tidur saat berkendara

      Hapus
  17. Aku malah baru tahu ada boncengan motor seperti ini, bah!
    Kebanyakan hibernasi kayaknya aku, eda, bahaha.

    Di Balikpapan, aku juga pernah lihat ada anak yang tertidur di boncengan. Takuuuut kalau si adek jatuh.

    Yang bisa aku lakukan biasanya, membuka kaca mobil dan berteriak, "Mas/Mba anaknya tidur tuh"

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena sudah bukan masa cari pernik2 kek gini kak..jd nggak oernah ketemu even kita nggak butuh ya kan hehehe...seperti sekarang aku nggak tau2 lagi perkembangan pernik2 bayi

      Hapus
  18. Salut banget sama mama mama macanternak, beneran canggih kekuatan dan peralatannya. Moga sehat selamat selalu ya mam. Anak anak senang kayaknya ya dengan model motor yang keren jnj.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha..iya mbak wid. macan ternak aku iniii :)

      Hapus
  19. Wah bagus Mbak. Mending begini ya lebih safety buat anak-anak. Jadi nggak khawatir kudu pegangan tangan ke belakang buat ngecek anak masih ada apa nggak, tidur apa nggak. Duuh kalau lihat emak-emak bonceng anak kecil di belakang itu aku jadi ngeri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. meminimalisasi kemungkinan, mbak Lin..saya sebagai pelaku juga ngeri dengan kondisi ini hihi

      Hapus
  20. Wuih, asyik banget ya, aman dan nyamam tidur di situ... Dulu zaman sma/kuliah saya suka serem kalau dibonceng teman pakai motor, pengen banget dipasang yang begini, tapi enggak bisa untuk orang dewasa ya, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa aja sih untuk orang dewasa asal badannya nggak gede2 amat hehe.

      Hapus
  21. Wah, ada ya yang begini. Kayaknya aku perlu juga deh. Buat dipake saat bonceng anak. Biar aman dan nyaman ya. Apalagi mengingat anak-anak yang gampang banget ketiduran. Pake ini bikin tenang

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena kalau naik motor tu anginnya langsung kena ya mbak..jd enak banget mereka tidur

      Hapus
  22. Boncengan nya lucu juga ya, dan cocok gitu dipasangkan di motor, jadi kayak ada tambahan buat bonceng tapi aman dan nyaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. aman dan nyaman..itu poinnya memang mbak :)

      Hapus
  23. wahh kerenn aku baru lihat boncengan kayak gini.. kayak carseat gt ya.. jadi makin nyaman kalo bepergian..

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi motorseat namanya ya mbak hahaha

      Hapus
  24. Kalau bonceng anak jadi lebih tenang ya mba. Kayaknya ku perlu beli nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa langsung meluncurrr ke webnya mbaak lis ^-^

      Hapus
  25. Temen-temenku juga pada pakai boncengan begini, kak...
    Kalau mau isi bensin, ribet gak, kak?
    Ada buat motor manual ga yaa...?

    **banyak nanya, hihii...soalnya aku juga excited banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. motorku manual lho teh..dan ga ribet saat isi bensin

      Hapus
  26. Cucok nih, kalau masih punya anak kecil. Aman dan nyaman buat bobok di motor. Sayangnya anakku nggak ada yang mau. Jadi aku pakek yang kursi di depan. Kalau ngantuk biasanya aku bawain bantal kecil buat bobok. Ribet sih, dan sebenarnya kurang aman. Mendingan yang kayak gini memang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. anakku satunya masih pake yang depan kok mbak..karena dua anak jadi depan belakang nih tambah boncengannya hahaha

      Hapus
  27. Jadi inget dulutemenku baru pindah ke Jakarta dari Medan, dateng ke kantor telat dan begitu nyampe langsung teriak, "Tadi aku ditabrak keretaaaaa".
    Semua diam, bengong. Ditabrak kereta kok masih utuh gini, taunya sepeda motor :D

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya. Mohon tidak meninggalkan link hidup dalam komentar ya :)